Ingin segera Sembuh, Teman yang Acrophobia Siap Terbang ke Bali Diterapi Sunarko

Ingin segera Sembuh, Teman yang Acrophobia Siap Terbang ke Bali Diterapi Sunarko
Ingin segera Sembuh, Teman yang Acrophobia Siap Terbang ke Bali Diterapi Sunarko

Wejangan Dr. Aqua Dwipayana

Berikut Wejangan Dr. Aqua Dwipayana 29 Oktober 2017, ” Ingin segera Sembuh, Teman yang Acrophobia Siap Terbang ke Bali Diterapi Sunarko ” melalui WAG KOMPASS (WhatsApp Group Komunitas Para Sales Sumenep).

Dr. Aqua Dwipayana, menetap di Yogyakarta (Kompasser Yogyakarta), Motivator Nasional, Konsultan Komunikasi, Pengamat Militer dan Kepolisian RI, dan Penulis buku Best Seller “The Power of Silaturahim: Rahasia Sukses Menjalin Komunikasi”.

Ingin segera Sembuh, Teman yang Acrophobia Siap Terbang ke Bali Diterapi Sunarko

*Mendapat Bantuan dari Ventje Suardana & Teman-Teman Lainnya

“Pak Aqua, saya ingin sembuh dari penyakit phobia ketinggian (acrophobia). Selama ini rasanya tersiksa sekali punya penyakit itu. Tidak bisa ke mana2 naik pesawat. Terkait dgn kesembuhan tsb saya siap mengikuti semua nasihat Bapak. Saya janji tidak akan mempermalukan Pak Aqua,” ujar teman yg sakit phobia ketinggian lewat telp tadi malam ke saya dengan serius.

Seperti telah ditulis bahwa ada seorang teman baik saya yg dgn terpaksa tidak menerima hadiah umrah dari saya. Alasannya sejak lama menderita penyakit phobia ketinggian. Beliau mengikhlaskan jatah umrahnya diberikan ke orang lain.

Setelah tulisan ttg itu saya share ke ribuan orang yg tergabung dalam Komunitas Komunikasi Jari Tangan, mendapat banyak respon positif. Di antaranya dari Pemimpin redaksi (Pemred) harian Tribun Bali Sunarko. Beliau bersedia membantu mengobatinya tanpa pamrih sampai sembuh.

Tadi malam lewat telp saya lama membicarakan hal itu dgn Sunarko. Kami sepakat ketemu di Bali termasuk dgn teman saya itu pada Senin besok malam, 30 Oktober 2017.

“Begitu Mas Aqua sudah mendarat di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali di Badung silakan kontak saya. Segera saya merapat utk mengobati teman Mas Aqua. Semoga segera sembuh sehingga beliau bisa berangkat umrah,” ungkap Sunarko.

Terapi di Hotel Courtyard Marriott Seminyak Bali

Utk terapinya membutuhkan waktu paling lama sekitar 50 menit. Jika perlu penjelasan pengantar waktunya kurang lebih 1 jam. Tempat saat terapi agar yg nyaman & tenang.

“Dengan ilmu yg diberikan ALLAH SWT saya berusaha membawa manfaat positif bagi diri sendiri dan sebanyak-banyaknya orang, sehingga keberadaan saya secara dirasakan orang lain.???” lanjut Sunarko.

Saya spontan menawarkan tempat terapinya di hotel Courtyard Marriott Seminyak Bali milik teman akrab saya, Ventje Suardana. Sunarko yg pernah saya ajak nginap di sana sangat mendukung karena suasananya nyaman sekali & sangat tenang.

Rencananya besok pagi naik Sriwijaya Air saya dari Bandara Soetta ke Surabaya. Agenda utama mengantakan Ibu angkat saya, Susianawati Harlim Suardana yg merupakan Ibu kandung Ventje ke tempat peristirahatannya yg terakhir di Purwosari, Kab Pasuruan.

Saya janji ketemu teman yg sakit itu di Purwosari atau Bandara Internasional Juanda Surabaya di Sidoarjo. Malamnya kami sama2 naik pesawat ke Bali.

Ke teman itu saya yakinkan bahwa dia sangat bisa mengatasi sakit phobia ketinggian dgn bersama2 naik pesawat bareng saya. Jadi sama sekali tidak perlu khawatir. Insya ALLAH semuanya baik2 saja.

Pesan Ero agar Block Seat Dekat Gang

Saat tadi malam di resto Bumi Aki Bogor bersama Retno & Ero – sambil makan malam – kami mendiskusikan hal ini. Ero mewanti2 saya agar mengusahakan tempat duduk teman itu dekat gang.

“Block seat-nya jangan dekat jendela ya Pak. Buat Omnya tolong yg di sebelah gang. Bapak duduknya di tengah. Dengan begitu insya ALLAH Omnya merasa nyaman selama di perjalanan & selamat tiba di Bali,” pesan Ero.

Begitu sudah sepakat dgn Sunarko & teman tsb saya langsung kontak Ventje. Mohon ijin & bantuan nginap di hotelnya di Bali.

“Selamat malam Pak Aqua. Baik Pak Aqua. Jadi Bapak membutuhkan 2 kamar, 1 utk Bapak & 1 lagi buat teman Bapak yg sakit phobia ketinggian itu. Kamarnya saya siapkan. Terima kasih Pak Aqua.???” respon Ventje.

Besok malam setelah diterapi rencananya Sunarko menemani teman saya itu istirahat sambil melihat perkembangannya. Dgn begitu kawan tsb jadi lebih tenang karena langsung dipantau sama ahlinya.

Semoga Sembuh agar Ikut Umrah

Saya sangat bersyukur karena TUHAN menunjukkan kebesarannya. Menggugah Sunarko utk mengobatinya & Ventje yg sgt rendah hati membantu.menyiapkan kamar di hotel bintang lima miliknya selama di Bali.

Semoga semuanya bernilai ibadah. Teman yg pernah sekantor dgn saya itu – banyak membantu saya saat bekerja di perusahaan yg sama – penyakit phobia ketinggiannya segera sembuh sehingga tahun depan bisa berangkat umrah. Amin ya robbal aalamin.

Terima kasih yg sebesar2nya ke Sunarko, Ventje, & semua teman yg telah & akan memberikan bantuan. Mohon maaf namanya tidak dapat saya sebutkan satu-persatu. Hanya TUHAN yg dapat membalas seluruh kebaikan tsb. Amin ya robbal aalamin.

>>>Dari Bogor menjelang gowes saya ucapkan selamat berusaha secara optimal menyembuhkan setiap penyakit. Apapun hasilnya harus diyakini sepenuhnya kehendak TUHAN. Salam hormat buat keluarga ya. 06.45 29102017?<<<

Baca juga: Pemred Tribun Bali Sunarko Siap Bantu Sembuhkan Sakit Phobia Ketinggian

Demikian Wejangan Dr. Aqua Dwipayana 29 Oktober 2017, ” Ingin segera Sembuh, Teman yang Acrophobia Siap Terbang ke Bali Diterapi Sunarko ” melalui WAG KOMPASS. Semoga bermanfaat.

The Power of SILATURAHIM!

by KOMPASS

3 thoughts on “Ingin segera Sembuh, Teman yang Acrophobia Siap Terbang ke Bali Diterapi Sunarko

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Call Now Button

1000 Narasumber KONUS! CALL/WA 08557772226 (Idham Azhari)

X